Dr. Ir. Lalu Mulyadi, MT, Rektor ITN Malang mengingatkan dua dekan yang baru saja dilantik, yaitu: Dr. Ir. F. Yudi Limpraptono, MT, dekan Fakultas Teknologi Industri (FTI) dan Dr. Ir. Nusa Sebayang, MT, dekan Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan (FTSP). Bahwa pasca resmi dilantik sudah menunggu tantangan bagi kemajuan kampus biru ke depannya.

Dalam sambutan di acara pelantikan dekan itu, Lalu menjelaskan renstra (rencana dan stretegi) yang akan dicapai ITN Malang dalam tahap-tahap perlima tahun hingga puncaknya di tahun 2035 mendatang, yaitu menjadi world class university. Untuk mencapai target ini, imbuh pria asal Lombok tersebut, ada tiga hal yang harus diperhatikan, di antaranya: peningkatan kualitas input dan output, penguatan institusi, dan pengembangan Sumberdaya Manusia. “Untuk mencapai tiga ini, tentu berkaitan dengan kurikulum dan sarana prasarana yang kita miliki. Kita sudah bertahap memperbaikinya,” tuturnya.

Sementara target dalam waktu dekat yaitu pada 2019 mendatang 13 persen program studi sudah mendapat nilai A. Menurut pria yang juga alumni Universitas Teknologi Malaysia (UTM) itu, paling tidak ada dua jurusan yang sangat potensial untuk itu, yaitu teknik arsitektur dan teknik elektro. “Dengan target ini, tangga perjuangan kita jelas. Dan pada 2020 mendatang ITN Malang sudah mendapat akreditasi A,” pungkasnya.

Untuk mewujudkan semua itu, Lalu menyadari bahwa memerlukan usaha keras dari setiap elemen temasuk dari para dekan. Kerjasama internal harus terus ditingkatkan, perlu membiasakan diri berkonsultasi dengan atasan dan berkoordinasi dengan sejawat. Selain itu berbagai bentuk kejasama harus dengan pihak luar harus terus digenjot. Sejauh ini ada empat universitas Malaysia mengikat kerjasama dengan ITN Malang. Di antaranya: Universitas Selangor (Unisel), Universitas Teknologi Malaysia (UTM), Universitas Pahang, dan Universitas Toen Hussain Oon. “Saat ini kita sedang menjalin kerjasama dengan Universitas Riau. Karena memang kampus ini menjalain relasi dengan NUS (National University of Singapore). Untuk ke NUS kita harus melalui Universitas Riau,” katanya. (her)